Multimedia Pembelajaran

TOMBOL MENU ANIMATIF KREASI SENDIRI DENGAN FLASH

Dalam membuat sebuah program aplikasi berupa media pembelajaran berbasis komputer, terkadang diperlukan berbagai pariasi-pariasi tampilan, apakah dari segi background warna, gambar, animasi-animasi baik animasi pada tulisan maupun animasi pada tombol, semua itu memberikan daya tarik tersendiri bagi pengguna media pembelajaran ini. Ada mungkin orang yang mementingkan isi materi daripada tampilan, ini tidak salah, tapi alangkah baiknya isi materi yang bagus plus tampilan program yang wah. Sehingga pengguna media pembelajaran tidak merasa bosan dikarenakan pemandangan yang ditampilkan monoton, kaku, sehingga tujuan dari pembuatan media pembelajaran ini tidak tercapai. Baca lebih lanjut

28 Februari 2010 Posted by | Uncategorized | , , , | Tinggalkan komentar

Mudahnya Buat Banner dengan Flash

Banyak cara untuk membuat banner, salah satunya dengan program Flash, itu…tu…produk dari Macromedia. Ngemeng-ngemeng tau banner gak? Gak tau? Ya…hari gini gak tau banner…Pokoknya sobat harus tau deh..!! Lha koq maksa..

Udah deh basa-basinya…

Serius…serius…serius…

  1. Coba buka program Macromedia Flash, nah kalau sudah kebuka, lalu…
  2. Ubah ukuran stage (alias tempat nulis, nggambar, ngapain aja terserah..) 189 x 121 pixel = berapa ya ???
  3. Layer 1 untuk buat background banner.
  4. Buat kotak seukuran stage dengan warna gradien merah-putih.
  5. Pilih kotak background tadi, lalu klik gradien transform untuk memutar warna gradien.
  6. Putar gradien kira-kira 45o
  7. Sekarang tambahkan layer (insert layer)
  8. Di layer 2 buat tulisan “Cara Mudah Jadi Teknisi HP klik disini” (kalau tulisan terserah sobat deh…)

9.     Klik layer 1 (pilih kotak background)

10.  Ubah jadi simbol movie clip, dengan menekan tombol F8.

11.  Klik 2x kotak background yang sudah jadi simbol.

12.  Ya.. sekarang kita masuk di halaman simbol movie clip.

13.   Insert keyframe di frame 10

14.  Di frame 10 ubah warna kotak background menjadi warna merah

15.  Sekarang coba dipublish, nah..warna background berubah-ubah kan ??

16.  Sudah…belum….sudah belum….buruan dong, kebelet nih..!!

17.  Pilih tulisan “Cara Mudah Jadi Teknisi HP” jangan tulisan “klik di sini” ya !

18.  Ubah tulisan tersebut jadi simbol movie clip lagi.

19.  Sekarang masuk ke halaman movie clip, caranya sama seperti tadi, itu..tu yang no.11

20.  Insert keyframe di frame 3

21.  Di frame 3, ubah warna tulisan jadi biru.

22.  Sekarang kembali ke scane utama.

23.  Simpan file di lemari, eh..di folder terserah deh.

24.  Sekarang tekan ctrl+enter

25.  Bim salabim !!!

26.  Gimana lumayan keren kan…??

27.  Kalau sobat berhasil, akan seperti di bawah ini

28 Februari 2010 Posted by | Uncategorized | , | 1 Komentar

Animasi Multimedia Pembelajaran

Animasi adalah kumpulan gambar yang diolah sedemikian rupa sehingga menghasilkan gambar bergerak. Pergerakan gambar itu dibentuk dengan menampilkan urutan gambar yang berubah sedikit demi sedikit pada kecepatan yang tinggi, sehingga menghasilkan objek gambar statik yang dapat bergerak seperti hidup.

Animasi di dalam sebuah aplikasi multimedia menjanjikan suatu tampilan visual yang lebih dinamis, dapat menampilkan sesuatu yang mustahil atau kompleks dalam kehidupan yang sebenarnya dan dapat direalisasikan di dalam aplikasi tersebut. Sebagai contoh apabila aplikasi multimedia tersebut ingin menjelaskan proses suatu peristiwa alam seperti hujan, mungkin sulit untuk dipragakan atau dibuktikan secara nyata, maka dengan adanya animasi multimedia maka hal itu bisa digambarkan, dipaparkan dalam bentuk gambar bergerak yang seolah-olah hidup.

Animasi dapat berbentuk dua dimensi, tiga dimensi ataupun melalui berbagai kesan yang khas. Proses membuat animasi bukanlah sesuatu yang mudah, diperlukan pengalaman, kemahiran serta kepakaran yang tinggi. Untuk menhasilkan suatu animasi yang tinggi diperlukan banyak animator atau pembuat animasi.

Animasi pada saat ini banyak dimanfaatkan untuk berbagai kebutuhan dalam berbagai kegiatan baik untuk kegiatan yang bersifat santai maupun serius, dari mulai fungsi yang utama sampai fungsi tambahan atau hiasan. Animasi dibangun berdasarkan manfaatnya sebagai media yang digunakan untuk berbagai keperluan, diantaranya :

  1. Media hiburan
  2. Media presentasi
  3. Media iklan
  4. Media ilmu pengetahuan
  5. Media bantu
  6. Media pelengkap

Media hiburan, animasi digunakan untuk menghibur pengguna animasi tersebut, sehingga memberikan kepuasan. Animasi sebagai media hiburan biasanya digarap dengan sangat serius karena sebagai produk dagangan yang memiliki harga jual. Sebagai media hiburan, animasi digarap sebagai project, contohnya film, video klip, games, dan lain-lain..

Media presentasi, animasi digunakan untuk membuat menarik perhatian para audien atau peserta presentasi terhadap materi yang disampaikan oleh presenter. Dengan penambahan animasi pada media presentasi membawa suasana presentasi menjadi tidak kaku.

Fungsi animasi dalam presentasi diantaranya :

  1. Menarik perhatian dengan adanya pergerakan dan suara yang selaras
  2. Memperindah tampilan presentasi
  3. Memudahkan susunan presentasi
  4. Mempermudah penggambaran dari suatu materi

Pada media iklan, animasi dibangun sedemikian rupa agar penonton tertarik untuk membeli atau memiliki atau mengikutiapa yang disampaikan dalam alur cerita dari animasi tersebut.

Contoh :

  1. Iklan produk
  2. Penyuluhan kesehatan
  3. Iklan layanan masyarakat

Media ilmu pengetahuan, animasi memiliki kemampuuan untuk dapat memaparkan sesuatu yang rumit untuk dijelaskan hanya dengan gambar atau kata-kata saja. Dengan kemampuan ini maka animasi dapat digunakan untuk menjelaskan suatu materi yang secara nyata tidak dapat terlihat oleh mata, dengan cara melakukan visualisasi maka materi yang dijelaskan dapat tergambarkan. Selain itu animasi sebagai media ilmu pengetahuan dapat dijadikan sebagai perangkat ajar yang siap kapan saja untuk mengajarkan materi yang telah dianimasikan, terutama dengan adanya teknologi interaktif pada saat ini baik melalui perangkat komputer ataupun perangkat elektronik lainnya. Pada perangkat komputer ini dikenal dengan istilan CAI (Computer Aided Instruction).

Contohnya :

  1. Animasi dokumenter dinosaurus
  2. Pembelajaran Fisika
  3. Pembelajaran Sholat dan cara baca Al Qur’an
  4. Perjalanan dalam dunia maya
  5. Ensiklopedi jagat raya
  6. Darah dalam tubuh manusia.

Media bantu, animasi digunakan sebagai perangkat penuntun atau petunjuk dalam melakukan sesuatu. Sebagai media bantu, animasi akan terlihat menonjol atau memberikan daya tarik atau memunculkan fokus baru terhadap sesuatu yang perlu dibantu.

Contohnya :

  1. Pedoman penggunaan TV dan alat elektronik
  2. Petunjuk cara penggunaan aplikasi
  3. Petunjuk tata cara penggunaan produk

Media pelengkap, animasi digunakan sebagai pelengkap atau hiasan pada suatu tampilan yang digunakan untuk mempercantik atau menarik pada objek yang ditampilkan.

Contohnya :

  1. Tombol animasi
  2. Banner
  3. Bingkai / frame
  4. Tulisan

Multimedia dapat diartikan sebagai penggunaan beberapa media yang berbeda untuk menggabungkan dan menyampaikan informasi dalam bentuk teks, audio, grafis, animasi dan video.

Multimedia dapat digunakan dalam :

  1. Bidang periklanan yang efektif dan interaktif
  2. Bidang pendidikan dalam penyampaian bahan pengajaran secara interaktif dan dapat mempermudah pembelajaran karena didukung oleh berbagai aspek sepeti suara, video, animasi, teks, dan grafik.
  3. Bidang jaringan dan internet yang membantuu dalam pembuatan website yang menarik, informatif, dan interaktif.

Multimedia mampu :

  1. Mengubah tempat kerja, dengan adanya teleworking, para pekerja dapat melakukan pekerjaannya tidak harus dari kantor.
  2. Mengubah cara belanja, orang bisa berbelanja melalui media internet, kemudian barang dikirim ke pemesan.
  3. Mengubah cara bisnis, banyak perusahaan menggunakan sistem jual beli online, bank menggunakan cara online-banking.
  4. Mengubah cara memperoleh informasi, orang-orang mulai menggunakan internet untuk mencari informasi, misalnya : membaca koran online, menggunakan software kesehatan, belajr gitar dan masih banyak lagi.
  5. Mengubah cara belajar, sekolah sudah mulai menggunakan komputer multimedia dalam menyampaikan materi ajar, belajar online, menggunakan e-book.
  6. Internet multimedia juga mulai bersaing dengan televisi dan radio.

Pembelajaran yang dilakukan pada saat ini adalah lebih banyak dilakukan dengan menulis, membaca dan mendengarkan. Menulis, membaca, dan mendengarkan dilakukan ketika terjadi proses belajar mengajar dimana terjadi komunikasi antara  pengajar dan peserta ajar yang biasa dilakukan di kelas. Pada pembelajaran klasik ada tiga objek yang menjadi sumber, antara lain : teks, gambar, dan narasi. Ketiga objek yang menjadi sumber pembelajaran klasik menjadi kekuatan terhadap informasi atau materi belajar yang disampaikan oleh pendidik kepada peserta didik.

Proses belajar di kelas lebih cenderung sering mengalami gangguan akibat faktor lingkungan, seperti :

  1. Jumlah siswa yang terlalu banyak berakibat seluruh siswa tidak terpantau.
  2. Ruang  yang berdekatan yang menimbulkan suara satu dengan yang lain saling berbenturan.
  3. Perangkat peraga lebih banyak menggunakan perangkat papan tulis yang memakan waktu lebih banyak ketik dilakukan setiap penulisan materi pembelajaran
  4. Buku sebagai sumber belajar bersifat statis.

Akibat hal tersebut di atas tidak jarang konsentrasi pengajar dan siswa menjadi terganggun karena kurang fokus.

Selain proses pembelajaran di kelas, siswa dapat melakukan pembelajaran mandiri dengan melakukan pembacaan dan penulisan. Pada proses belajar mandiri ini tidak jarang siswa mengalami kesulitan dalam menangkap apa yang dipaparkan dalam bentuk tulisan atau gambar pada buku. Akibatnya siswa sulit untuk mencerna atau mengingat materi yang dipelajari.

Materi yang terkadang kasat mata seperti materi IPA yang menjelaskan sesuatu yang sangat kecil (mikro) sangat sulit dipahami secara cepat karena memerlukan daya imajinasi atau membayangkan apa yang terjadi terhadap objek yang dijelaskan pada materi yang dibahas.

Jadi animasi multimedia yang dikembangkan dalam bentuk materi ajar berbantukan komputer memberikan banyak kemudahan terutama dalam penyampaian oleh pengajar maupun penerimaan materi oleh siswa.

Ada beberapa program aplikasi yang dapat digunakan untuk mengembangkan media pembelajaran berbantukan komputer berbasis multimedia ini, antara lain : Macromedia Flash, Captivate, Authorware, Director, dan mungkin masih banyak lagi program aplikasi lainnya.

28 Februari 2010 Posted by | Uncategorized | , , | Tinggalkan komentar

Multimedia Sebagai Media Pembelajaran Interaktif

Penggunaan Media Pembelajaran

Penggunaan media dalam pembelajaran memberikan pengaruh bagi siswa dalam memahami mata pelajaran yang disampaikan guru. Dengan adanya media pembelajaran siswa tidak hanya mendengar penjelasan dari guru yang disampaikan secara lisan, yang bisa menimbulkan pemahaman yang berbeda antara siswa yang satu dengan yang lainnya.

Pengertian Multimedia Interaktif

Secara etimologis multimedia berasal dari kata multi (Bahasa Latin, nouns) yang berarti banyak, bermacam-macam, dan medium (Bahasa Latin) yang berarti sesuatu yang dipakai untuk menyampaikan atau membawa sesuatu. Beberapa definisi multimedia menurut beberapa ahli (dalam Rachmat dan Alphone, 2005/2006; Wahono, 2007; dan Zeembry, 2008) diantaranya:

1. Kombinasi dari paling sedikit dua media input atau output. Media ini dapat berupa audio (suara, musik), animasi, video, teks, grafik dan gambar (Turban dan kawan-kawan, 2002)

2. Alat yang dapat menciptakan presentasi yang dinamis dan interaktif yang mengkombinasikan teks, grafik, animasi, audio dan video (Robin dan Linda, 2001)

3. Multimedia dalam konteks komputer menurut Hofstetter 2001 adalah: pemanfaatan komputer untuk membuat dan menggabungkan teks, grafik, audio, video, dengan menggunakan tool yang memungkinkan pemakai berinteraksi, berkreasi, dan berkomunikasi.

4. Multimedia sebagai perpaduan antara teks teks, grafik, sound, animasi, dan video untuk menyampaikan pesan kepada publik (Wahono, 2007)

5. Multimedia merupakan kombinasi dari data text, audio, gambar, animasi, video, dan interaksi (Zeembry, 2008)

6. Multimedia (sebagai kata sifat) adalah media elektronik untuk menyimpan dan menampilkan data-data multimedia (Zeembry, 2008)

Jadi multimedia dapat disimpulkan sebagai perpaduan dari berbagai media yang berupa teks, gambar, suara, video, animasi, interaksi, yang digunakan untuk menyampaikan informasi kepada orang lain yang dikemas dalam bentuk komputerisasi. Selain sebagai media pembelajaran, multimedia juga dapat dimanfaatkan untuk pembuatan game, film animasi, untuk periklanan, company profile, arsitektur, simulasi, dan lain-lain. Sedangkan interaktif terkait dengan komunikasi dua arah atau lebih dari komponen-komponen komunikasi. Komponen komunikasi dalam multimedia interaktif berbasis komputer adalah hubungan antara manusia sebagai user/pengguna dan komputer berupa software aplikasi dalam format file tertentu yang biasanya dalam bentuk CD.

Multimedia Pembelajaran Interaktif

Perkembangan TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi) yang di dalamnya bersamaan dengan perkembangan teknologi multimedia, menjadikan produk-produk TIK semakin beragam. Pada pertengahan dekade tahun 1980-an tatkala teknologi komputer multimedia mulai diperkenalkan, maka sejak saat itu multimedia pembelajaran berbasis komputerpun dimulai. Terdapat berbagai sebutan untuk media pembelajaran berbasis komputer seperti CAI (Computer Assited Instruction), MPI (Multimedia Pembelajaran Interaktif), software pembelajaran mandiri, media presentasi berbantuan komputer, dll. Setiap penyebutan tentu saja mempu-nyai karakteristik khusus sesuai dengan yang dimaksudkan oleh pengembangnya (Waho-no, 2006: 6). Mulai saat itu MPI sudah menjadi bahan pembicaraan di kalangan dunia.

Peristilahan MPI di Indonesia baru muncul ke permukaan sekitar tahun 2005-an setelah diadakan lomba pembuatan media pembelajaran berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) untuk SMA dan sederajat oleh Dikmenum, walaupun kegiatan merancang MPI telah dilakukan tahun-tahun sebelumnya oleh PH atau institusi tertentu. Sebenarnya pembuatan bahan ajar berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) telah dirintis oleh Direktorat Pembinaan SMA sejak tahun 1990, dimulai dengan pelatihan guru-guru MIPA (matematika dan ilmu pengetahuan alam) dalam pembuatan multimedia pembelajaran. Kegiatan tersebut berlanjut dan berkembang hingga sekarang dengan bentuk dan nama kegiatan yang berbeda. Selama kurun waktu tersebut telah dihasilkan banyak multimedia pembelajaran (bahan ajar berbasis TIK) (Wahono, 2006: 7).

Kegiatan terkait MPI berikutnya dilakukan oleh Pustekom melalui Balai Pengembangan Multimedia/BPM di Semarang dengan mengadakan Lokakarya Penyusunan Instrumen Standarisasi Quality Control untuk Multimedia Pembelajaran Interaktif pada bulan Maret 2008 (Tim BPM, 2008). Karakteristik MPI yang stand alone memudahkan user untuk membawanya kemana-mana dalam format CD interactive for PC. Sejalan dengan berkembangnya teknologi jaringan dan internet, maka multimedia pembelajaran berkembang tidak terbatas pada stand alone PC, tapi juga berbasis jaringan, sehingga sumber belajar menjadi lebih kaya (Wahono, 2006).

10 Februari 2010 Posted by | Uncategorized | Tinggalkan komentar

Teknologi Informasi Bagi Guru Profesional

Pahlawan tanpa tanda jasa, itulah gelar yang diberikan bagi guru selama ini, yang bisa dikatakan hanyalah kata penghibur bagi guru yang penghasilannya minim. Tapi untuk saat ini gelar tersebut sudah bukan sekedar kata penghibur saja, karena saat ini kesejahteraan guru mulai diperhatikan oleh pemerintah, dengan adanya UU tentang sertifikasi guru dan dosen. Guru yang telah disertifikasi dan berpredikat sebagai guru profesional mendapatkan tunjangan sertifikasi sebesar satu kali gaji pokok. Hal inilah yang membuat banyak orang yang berminat untuk menjadi guru. Fakultas-fakultas pendidikan menjadi fakultas idola, terbukti dengan setiap tahunnya tidak pernah kekurangan mahasiswa. Di samping itu juga hampir seluruh Pemda di Indonesia memberikan kuota yang besar untuk penerimaan CPNS guru.

Tetapi guru yang telah disertifikasi mempunyai tanggung jawab moral yang besar atas predikat guru profesional yang disandangnya. Guru profesional haruslah lebih meningkatkan kemampuan dalam menerapkan suatu metode pengajaran, guru profesional harus punya kemampuan untuk berinovasi dalam mengajar, dan guru profesional harus jeli melihat perkembangan teknologi yang ada untuk bisa diterapkan dalam proses belajar mengajar.

Saat ini perkembangan teknologi informasi berbasis komputer sudah berkembang begitu pesat. Terbukti dengan banyaknya masyarakat yang telah menggunakan komputer untuk pemenuhan kebutuhan hidupnya sehari-hari, sekarang bisa kita lihat dari anak SD sampai mahasiswa sudah menggunakan teknologi komputer ini. Ini adalah salah satu yang bisa dimanfaatkan oleh guru dalam meningkatkan metode pengajaran, yaitu dengan membuat sebuah media pembelajaran berbasis multimedia.

Sebagai informasi setiap tahunnya Dikmenum (Direktorat Menengah Umum) selalu mengadakan lomba membuat media pembelajaran berbasis multimedia.

Sebagai akhir kata “mari para guru kita tingkatkan mutu pendidikan dengan berkreasi membuat media pembelajaran berbasis multimedia demi meningkatkan mutu pendidikan di negeri tercinta ini.

10 Februari 2010 Posted by | Uncategorized | Tinggalkan komentar

   

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.